Sebanyak 19.000 Nelayan di Sumut Akan Dapat Bantuan Asuransi

MEDAN, Gubernur Sumatera Utara Erry Nuradi mengatakan, sebanyak 252.000 nelayan di Sumut hidup dengan kesejahteraan yang rendah. Padahal secara geografis, Sumut berada di kawasan strategis dengan potensi perikanan tangkap mencapai 1,7 juta ton per tahun.

“Kondisi ini menjadikan Sumut kaya sumberdaya ikan, anugerah ini harus dikelola dengan bijaksana, salah satunya dengan menggunakan alat tangkap yang ramah lingkungan supaya kekayaan alam dapat diwariskan kepada generasi mendatang,” kata Erry akhir pekan ini di Medan Sumut.

Gubernur mengatakan hal itu kepada para pengurus DPW dan DPD Persatuan Nelayan Tradisional Indonesia Sumatera Utara (PNTI) tingkat kabupaten dan kota se-Sumatera Utara yang baru dilantiknya.

Dia berharap para pengurus segera menyusun program kerja yang baik dan terukur dan dapat bekerja sama dengan pemerintah Provinsi Sumut.

Erry menargetkan 19.000 nelayan tradisional masuk Program Asuransi Nelayan Terpadu (Paten) pada 2017 ini.

Harapan diletakkannya di pundak PNTI untuk membantu mensosialisasikan peraturan dan program pemerintah, seperti pemberantasan pencurian ikan oleh nelayam asing (illegal fishing), penggunaan alat tangkap yang ramah lingkungan, dan sosialisasi kartu nelayan Paten.

“Target saya di 2017 ini, 19.000 nelayan ikut program Paten,” pungkasnya. Ketua DPW PNTI Sumut Adhan Nur menyambut baik program Paten untuk para nelayan tradisional tersebut.

“Kita sambut baik program itu, tapi masih banyak peraturan yang belum berjalan sebagaimana mestinya dan ini berdampak pada kehidupan nelayan,” ucap Adhan.

Sumber KOMPAS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Wasekjen Partai Republik Warsono.

Partai Republik Lolos Verifikasi Administratif KPU

Partai Republik dinyatakan lolos verifikasi administratif partai politik peserta Pemilu tahun 2019 mendatang. Hal tersebut ...