Pemkab Semarang Bubarkan 200 Koperasi “Abal-abal”

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Semarang terus menertibkan keberadaan koperasi abal-abal yang hanya berorientasi mendapatkan bantuan dana hibah dari pemerintah.

Bupati Semarang Mundjirin mengatakan, sebanyak 200 koperasi abal-abal akan dibubarkan karena keberadaannya hanya ingin memanfaatkan dana hibah dari Pemkab Semarang.

“Ada 174 yang dibubarkan, kedepan mencapai 200. Kami bubarkan karena mereka tidak ada kegiatan alias abal-abal,” kata Mundjirin, Rabu (12/4/2017) siang.

Indikasi abal-abal, kata Mundjirin, selain mati suri atau tanpa kegiatan, ada juga yang sudah tidak berpengurus sama sekali. Ada beberapa pengurusnya yang menghilang dan ada pula yang nama pengurusnya fiktif.

Beberapa koperasi yang terdeteksi abal-abal tersebut akan diambil tindakan tegas, yakni dengan aksi pembubaran. Maraknya koperasi di Kabupaten Semarang dipicu adanya dana hibah dari Pemkab Semarang sebesar Rp 25 juta per koperasi.

“SK Pembubaran sudah ada, tinggal eksekusi,” kata dia.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi, Usaha Menengah Perindustrian dan Perdagangan (Diskumperindag) Kabupaten Semarang, M Nasir mengatakan, jumlah koperasi di Kabupaten Semarang saat ini sebanyak 668 unit.

Sementara koperasi yang masih rutin melaporkan adanya RAT (Rapat Anggota Tahunan), hanya sebanyak 140 dari 441 koperasi yang masih aktif.

“Sisanya tidak jelas. Ada yang dua tahun atau tiga tahun sekali melakukan RAT,” kata Nasir.

Menurut Nasir, koperasi yang selama lebih dari lima tahun tidak pernah melakukan dan melaporkan adanya RAT akan dibubarkan. Namun sebelum dibubarkan, pihaknya melayangkan surat peringatan kepada koperasi bersangkutan.

“Jika tidak direspon, kita datangi. Kalau memang sudah tidak aktif ya di tutup,” ujarnya.

Dijelaskan Nasir, sistem pelaporan RAT koperasi di Kabupaten Semarang masih dilakukan secara manual, belum secara online. Ia mengatakan, untuk koperasi primer, pembukuan keuangan yang dilaporkan adalah triwulan pertama, yakni Januari hingga Maret.

Sedangkan untuk koperasi sekunder maksimal bulan Juli. Ia menambahkan, sejak tiga bulan terakhir ada ratusan koperasi abal-abal telah ditutup karena dikelola oleh SDM yang tidak kompeten.

“Setelah dapat bantuan, tidak bisa mengelola lantas menghilang,” pungkasnya.

Sumber KOMPAS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Wasekjen Partai Republik Warsono.

Partai Republik Lolos Verifikasi Administratif KPU

Partai Republik dinyatakan lolos verifikasi administratif partai politik peserta Pemilu tahun 2019 mendatang. Hal tersebut ...