Kemenpar Gelar Workshop Indeks Daya Saing 10 Bali Baru

JAKARTA — Kementerian Pariwisata (Kemenpar) menggelar acara Kegiatan Workshop Indeks Daya Saing 10 Destinasi Prioritas Pariwisata atau biasa disebut 10 Bali Baru. Perhelatan itu rencananya akan dilaksanakan pada tanggal 20 hingga 22 April di salah satu destinasi prioritas yakni Tanjung Lesung, Banten.

Seperti diketahui, Presiden Joko Widodo dan Kemenpar telah menetapkan 10 Bali Baru yakni Danau Toba (Sumut), Bangka Belitung (Babel), Tanjung Lesung (Banten), Kepulauan Seribu dan Kota Tua (DKI Jakarta), Candi Borobudur (Jateng), Bromo-Tengger-Semeru (Jatim), Mandalika Lombok (NTB), Labuan Bajo (NTT), Wakatobi (Sulawesi Tenggara), dan Morotai (Maluku Utara).

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar Esthy Reko Astuti mengatakan, rencananya workshop ini akan digelar di tiga tempat yang semuanya menghadirkan perwakilam seluruh 10 Bali Baru. Untuk workshop perdana, akan dilaksanakan di Tanjung Lesung dengan mengundang Borobudur dan Bromo.

Untuk sesi kedua akan dilaksanakan di Tanjung Kelayang dengan mengundang pihak Kepulauan Seribu dan Danau Toba pada tanggal 4 hingga 6 Mei 2017 dan yang ketiga adalah Labuan Bajo mengundang Morotai, Wakatobi dan Mandalika dan akan dilaksanakan pada tanggal 22-24 Mei 2017.

“Untuk acara perdana di Banten, kami gelar ini untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman kepada pihak terkait, baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah dan industri pariwisata dalam hal peningkatan Indeks Daya Saing Kepariwisataan Nasional, khususnya Provinsi Banten karena ada destinasi prioritas di Banten yakni Tanjung Lesung,” kata Esthy.

Anak-anak warga Labuan Bajo bermain di Pantai Pede (Republika/Yogi Ardhi)

Plt Asdep Strategi Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar Hariyanto memaparkan workshop tersebut juga akan mengundang pembicara-pembicara yang kompeten. Diantaranya adalah, dari pihak Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara, Staf Khusus Menteri Pariwisata Bidang Kebijakan Publik Riant Nugroho, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Banten  Enneng Nurcahyati dan PIC Tim Percepatan 10 Destinasi PIC Tanjung Lesung Ida Irawati yang bertindak sebagai tuan rumah, serta Konsultan TCI Mark Plus Jacky Mussry.

Action-nya nanti adalah memberikan praktik merancang strategi pemasaran 10 destinasi pariwisata prioritas dan mencari solusi atas permasalahan yang menghambat pengembangan sektor pariwisata di Tanjung Lesung, Banten. Agar percepatan berjalan dengan baik dan tepat,” kata Hariyanto.

Hariyanto juga membeberkan, dengan workshop tersebut juga diharapkan bisa melahirkan tersusunnya action plan Pemprov Banten untuk meningkatkan keunggulan indeks daya saing sesuai dengan KSPN Tanjung Lesung agar mempunyai portofolio keunggulan dan memiliki karakter tersendiri.

”Hingga kita semua bisa merumuskan bagaimana mencapainya serta kriteria yang diperlukan termasuk rekomendasi regulasinya. Itu akan dibahas dalam di workshop ini,” ujar dia.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, sektor kepariwisataan Penyumbang devisa yang cukup signifikan di Indonesia. Pada tahun 2017, Kementerian Pariwisata menargetkan total kunjungan wisatawan sebanyak 280 juta wisatawan, yakni 265 juta wisatawan Nusantara dan 15 juta wisatawan mancanegara.

”Untuk mencapai target tersebut, pemerintah melahirkan 10 Bali Baru. Untuk menunjang 10 Bali Baru, kita harus melakukan sebuah penilaian terhadap kesiapan daya saing dari 10 destinasi prioritas pariwisata di Indonesia tersebut secara kuantitatif, ini harus kita lakukan untuk bisa menggolkan target-target kita,” kata Menpar Arief.

Sumber Republika

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Wasekjen Partai Republik Warsono.

Partai Republik Lolos Verifikasi Administratif KPU

Partai Republik dinyatakan lolos verifikasi administratif partai politik peserta Pemilu tahun 2019 mendatang. Hal tersebut ...