Jokowi: Berpuluh Tahun Konsesi Diberikan ke Orang Dekat Kekuasaan

JAKARTA, Presiden Joko Widodo mengatakan, program redistribusi lahan, sedikit lagi rampung. Program tersebut tidak akan seperti sebelumnya di mana konsesi lahan hanya diberikan kepada orang dekat kekuasaan.

“Sudah bertahun-tahun, berpuluh-puluh tahun pemberian konsesi hanya diberikan kepada satu, dua, tiga, empat, lima orang yang dekat dengan kekuasaan,” ujar Jokowi di dalam acara Mukernas I Himpunan Pengusaha Nahdliyin di di Pesantren Luhur Al-Tsaqofah, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Jumat (5/5/2017).

“Ini yang akan kita ubah, agar konsesi-konsesi itu diberikan ke rakyat, ke koperasi, ke pengusaha kecil menengah, kepada pondok pesantren,” lanjut dia.

Namun, Jokowi mewanti-wanti tetap ada syarat-syarat bagi rakyat yang menerima konsesi lahan. Syarat pertama, lahan tersebut harus dimanfaatkan secara produktif. Misalnya digunakan untuk menanam cokelat, sengon, kelapa sawit, dan sebagainya.

Syarat kedua, si penerima konsesi dilarang keras menjual kembali lahan itu.

“Karena bentuk konsesi surat-surat seperti itu gampang banget dipindahtangankan, dijual. Harganya pun bermiliar-miliar. Yang itu yang saya enggak mau,” ujar Jokowi.

Untuk meminimalisir penyalahgunaan konsesi lahan, Jokowi meminta menteri-menteri yang ditugaskan merampungkan program itu untuk benar-benar memikirkan hingga hal yang detil. Jangan sampai program tersebut tidak tepat sasaran.

“Pertanyaaan yang masih saya tanya bolak-balik ke menteri ekonomi itu cara distribusinya seperti apa? Kalau membuat kluster seperti apa? Dipakainya untuk apa? Lalu kalau menanam jenis tertentu, barangnya dijual ke siapa? Semuanya harus clear,” ujar Jokowi.

Sumber KOMPAS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Wasekjen Partai Republik Warsono.

Partai Republik Lolos Verifikasi Administratif KPU

Partai Republik dinyatakan lolos verifikasi administratif partai politik peserta Pemilu tahun 2019 mendatang. Hal tersebut ...