Jangan Salah! Bukan Mesir tapi Negara Inilah yang Paling Banyak Miliki Piramida

Mesir sejak zaman dulu dikenal sebagai pusat Piramida terbesar di dunia.

Kenyataannya, negara ini bukanlah pemilik piramida terbanyak di dunia.

Jumlah piramida di Mesir sampai sekarang hanya beberapa buah.

Perbandingannya 2 kali lipat lebih sedikit dibanding piramida di kota ini.

Dilansir TribunTravel.com dari laman thevintagenews.com, piramida terbanyak di dunia ternyata dimiliki negara Sudan di Afrika Selatan.

Jumlahnya mencapai 255 buah.

Keberadaan piramida ini bermula dari sejarah kerajaan kuno di daerah lembah nil yang dikenal sebagai Nubia, yang terletak di Sudan.

Adalah rumah bagi tiga kerajaan selama zaman kuno.

Pertama beribukota di Kerma (2600-1520 SM).

Yang kedua berpusat pada Napata (1000-300 SM).

Kerajaan terakhir berada di sekitar Meroe (300 SM-300 M).

Kerma adalah negara yang tersentralisasi pertama di Nubia dengan bentuk-bentuk adat sendiri seperti arsitektur dan penguburan adat.

Dua kerajaan terakhir, Napata dan Meroe, sangat dipengaruhi oleh budaya, ekonomi, politik, dan militer Mesir.

Kerajaan Kushite, pada gilirannya, bersaing kuat dengan Mesir dalam hal ekonomi dan militer.

Pada 751 SM, raja Kushite, Piankhi menggulingkan Dinasti 24 dan menyatukan seluruh lembah sungai Nil mulai dari delta sampai ke kota Napata di bawah pemerintahannya.

Piankhi dan keturunannya memerintah sebagai firaun dari Dinasti Dua puluh lima.

Napatan yang mendominasi Mesir berakhir dengan penaklukan Asyur dari Mesir pada 656 SM.

Sekitar 255 piramida akhirnya dibangun di tiga tempat di Nubia selama beberapa ratus tahun.

Mereka merupakan makam raja dan ratu dari Napata dan Meroe.

Yang pertama dibangun di lokasi El-Kurru, termasuk makam Raja Kashta dan anaknya Piye (Piankhi), bersama-sama dengan penerus Piye ini Shabaka, Shabataka, dan Tanwetamani.

Empat belas piramida dibangun untuk ratu mereka, beberapa di antaranya adalah ratu pejuang terkenal.

Kemudian piramida Napatan berlokasi di Nuri, di tepi barat Sungai Nil di Nubia.

Piramida ini adalah tempat pemakaman 21 raja dan 52 rat, dan pangeran termasuk Anlami dan Aspelta.

Mayat raja-raja ini ditempatkan di sarkofagus granit besar.

Aspelta membebani 15,5 ton, dan penutupnya memiliki berat sampai empat ton.

Piramida tertua dan terbesar di Nuri adalah milik raja Napatan dan Dua puluh lima Dinasti Firaun Taharqa.

Situs piramida Nubia paling luas ada di Meroe, yang terletak antara katarak kelima dan keenam dari sungai Nil, sekitar 100 kilometer (62 mil) utara dari Khartoum.

Selama periode Meroitic, lebih dari empat puluh ratu dan raja dikuburkan di sana.

Proporsi fisik piramida Nubia sangat berbeda dari bangunan-bangunan Mesir.

Mereka dibangun dari blok batu horizontal diposisikan dan berkisar sekitar 6-30 meter (20-98 kaki) tingginya, tetapi jejak kaki pondasi cukup kecil yang jarang melebihi 8 meter (26 kaki) lebar, sehingga tinggi , struktur sempit cenderung membentuk 70°.

Sebagai perbandingan, piramida Mesir dari ketinggian yang sama biasanya memiliki jejak kaki pondasi yang setidaknya lima kali lebih besar dan cenderung pada sudut antara 40-50°.

Sayang, semua makam piramida Nubia dijarah pada zaman kuno.

Pada saat eksplorasi mereka oleh para arkeolog pada abad ke-19 dan ke-20, beberapa piramida ditemukan mengandung sisa-sisa busur, anak panah, kotak kayu, furnitur, tembikar, kaca berwarna, kapal logam , dan banyak artefak lainnya yang membuktikan perdagangan Meroitic luas dengan Mesir dan dunia Helenistik.

Sumber Tribunnews

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Wasekjen Partai Republik Warsono.

Partai Republik Lolos Verifikasi Administratif KPU

Partai Republik dinyatakan lolos verifikasi administratif partai politik peserta Pemilu tahun 2019 mendatang. Hal tersebut ...