REPUBLIKA

Dinas Kehutanan DKI Sebut Kendala Utama RTH karena Minimnya Lahan

JAKARTA — Kepala Dinas Kehutanan DKI Jakarta, Djafar Muchlisin mengatakan Ruang Terbuka Hijau (RTH) dapat berbentuk taman atau Ruang Publik Terbuka Ramah Anak (RPTRA). Selain itu, ada pula RTH alami yang salah satunya,  berbentuk rawa-rawa dan sawah.

“Jadi  yang disebut Ruang Terbuka Hijau adalah ruang terbuka yg terdiri dari lahan yang ada pohon atau yang belum (ada pohon) dan itu paling tidak 30 persen daripada lokasi tersebu terdapat bangunan,” kata Djafar saat dihubungi oleh Republika, Senin (24/4).

Djafar mengakui kendala utama membentuk RTH ada pada minimnya lahan. Sebab, lahan di DKI Jakarta hampir dipenuhi oleh bangunan. “Upaya kita, melakukan pembebasan terhadap lahan-lahan yang memang sudah dihijaukan di lokasi tersebut,” katanya.

Saat ini Djafar mengatakan, Dinas Kehutanan sedang melakukan penataan dan melakukan perawatan serta pemeliharaan terhadap hutan kota.

“Artinya melakukan perawatan dan pemeliharaan terhadap hutan kota yang ada. Dalam rangka mencapai target perluasan ruang terbuka hijau di DKI Jakarta ya kita melakukan pembelian lahan untuk dijadikan ruang terbuka hijau,” ujarnya.

RTH ini akan diprioritaskan di lokasi-lokasi yang rawan banjir sebagai daerah resapan air. Seperti di daerah Jakarta Selatan. “Daerah Ciganjur, Srengseng Sawah ini banyak ruang terbuka hijau yang kita bebaskan untuk dipertahankan sebagai resapan air. Yang sudah dibebaskan,  kita lakukan pemeliharaan terlebih dahulu dan melakukan penanaman-penanaman pohon dari kebun-kebut bibit kita,” katanya.

Sumber Republika

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Wasekjen Partai Republik Warsono.

Partai Republik Lolos Verifikasi Administratif KPU

Partai Republik dinyatakan lolos verifikasi administratif partai politik peserta Pemilu tahun 2019 mendatang. Hal tersebut ...