Bea Cukai Bongkar Sindikat Narkotika Asal Malaysia

TARAKAN — Tim Gabungan BNN, Bea Cukai Kalbagtim dan Bea Cukai Tarakan, pada Jumat (21/4) membongkar penyelundupan narkotika jenis methampethamine (sabu) seberat 4 Kg senilai kurang lebih Rp 4 miliar. Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi Kaltara Brigjen Pol. Raja Haryono mengungkapkan bahwa sabu tersebut berasal dari Malaysia.

Pembongkaran penyelundupan ini berawal dari informasi yang diperoleh dari masyarakat dan ditindaklanjuti dengan analisis intelijen. Bea Cukai  Kalbagtim dan Tarakan bekerja sama dengan Badan Narkotika Nasional Dan BNN Provinsi Kalimantan Utara membekuk tiga orang tersangka berinisial AU, R, dan LM yang merupakan anggota sindikat pengedar narkotika jaringan Perbatasan Malaysia – Indonesia.

“Sabu dibawa ke Indonesia dengan menggunakan speedboat melalui jalur Tawau menuju Sebatik hingga mencapai Tarakan,” ujar dia.

Raja Haryono yang didampingi Kepala Kanwil Bea Cukai Kalbagtim Agus Sudarmaji, menjelaskan narkotika yang berasal dari Malaysia tersebut dibawa oleh seseorang berinsial H. Sabu tersebut diserahkan kepada tersangka LM di sebuah pasar di Jalan Yos Sudarso, Tarakan pada Kamis (20/4). Berdasarkan informasi yang diperoleh petugas tersangka LM diminta untuk mengambil sabu tersebut oleh seseorang berinisial PCL.

Tak berhenti di situ, petugas gabungan melakukan pengembangan penyelidikan kasus ini. Atas upaya tersebut, terungkap bahwa sabu akan dibagi kepada tersangka AU sebanyak 1 Kg oleh tersangka R yang merupakan anak buah LM. Berdasarkan informasi yang didapat petugas, sabu tersebut akan dibawa ke Samarinda, sementara sisanya disembunyikan di sebuah gudang di daerah Sebengkok, Tarakan, milik tersangka LM. Petugas kemudian menangkap tersangka R di sebuah hotel di daerah Diponegoro, Tarakan. Atas informasi yang diperoleh dari tersangka R petugas kemudian menangkap tersangka AU di sebuah hotel daerah Mulawarwan, Tarakan. Sementara itu, tersangka LM berhasil dibekuk petugas di daerah Sebengkok Tarakan.

Saat ini petugas telah mengamankan para tersangka dan barang bukti berupa 4 bungkus narkotika jenis sabu seberat 4 Kg, 1 unit sepeda motor, dan 3 buah telepon genggam. “Barang bukti dan tersangka telah diserahkan kepada BNN Provinsi Kalimantan Utara untuk pemeriksaan lebih lanjut, sementara terhadap tersangka H dan PCL masih dilakukan pengejaran oleh petugas hingga saat ini,” kata Raja Haryono.

Atas kasus ini, para tersangka akan dijerat dengan pasal 114 ayat (2) jo Pasal 132 ayat (1), dan pasal 112 ayat (2) jo pasal 132 ayat (1) Undang-Undang 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman maksimal hukuman mati.

Sumber Republika

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Wasekjen Partai Republik Warsono.

Partai Republik Lolos Verifikasi Administratif KPU

Partai Republik dinyatakan lolos verifikasi administratif partai politik peserta Pemilu tahun 2019 mendatang. Hal tersebut ...